Make your own free website on Tripod.com

Muhammad Nursalam

Artikel Populer

Home
artikel agama
Perkenalan
psikometri
Artikel Populer
Foto Keluarga
Populer
Info
Biografi
Artikel Pendidikan
Cerita Lucu
Teknologi
picturea.jpg

    The Application of Logo Programming in Teaching Trigonometry

 

by

Muhammad Nursalam

 

Introduction

A computer is useful if it gives instructions to functions with by the programmer. The computer programming languages are needed. Logo is one of the languages used by mathematicians.   

 

Logo is a computing language developed in 1969 by Seymour Papert and his colleagues at the Massachusetts Institute of Technology (MIT). According to Maddux (1985,p.141) Papert believes that teaching children to program in Logo, coupled with sweeping school reforms, can revolutionize education. So, he designed Logo to teach children concepts in a concrete environment. The children in his study put a vegetable strainer over the device and called it a turtle. Later they attached a pen to the turtle to draw a picture. The main philosophy was that children could arrive at a solution to a problem in many ways. (http://www.softronix.com)

 

The name of Logo is derived from the Greek world for “thought”. The field of artificial intelligence influenced the developers of Logo (Billstein, 1985, p.1). According to Rehill (1993, p.395) that artificial intelligence is means a range of computer applications that are similar to human intelligence and behavior.  Logo was designed to permits learning by discovery in much the same way that children normally find out about the world around them. The Logo program intends to provide an environment in which a learner progresses through the mental stages of learning by exploration.

 

In this essay it will be describe the applications of logo programming in teaching trigonometry as part of teaching mathematics with some examples of the programs developed by the writers.

 

Logo Language in Teaching

 Classroom teachers experience the magic of using Logo, and believe that it helps them teach their students in many different ways. Using logo language programming in the school is very useful for teachers and students in the teaching and learning process. Since Logo programming began in the mid-1960s, Logo had already become one of the popular program languages to help teachers and students in teaching and learning mathematics in schools. A 1990 survey of past and current teachers of Logo showed that an amazing 98% believed Thad logo was still appropriate in the classroom.(http://terrapinlogo.com/).

 

As a tool, Logo was designed as a language for learning. Logo by its nature; firstly, is that it is friendly meaning easy grasp, We can relate to the turtle and use it as an object to think with. Secondly, it is extendible. It is means Logo can be taught new commands and other commands can be built. Thirdly, it is forgiving. It is means that logo offers immediate feedback through helpful and informative messages. Fourthly, it is flexible which means logo is as to with preschoolers as it is to students of higher mathematics. Fifthly, it is powerful. It is means Logo is a programming language, providing all the tools needed to create programs of any degree of sophistication.

     

Logo fits easily into the mathematics class, but it can also be used to explore other areas. In other areas Logo can be used in programming (proper techniques, programming design, flow of control, and data handling), social studies (directions, cartography, and foreign languages), science (robotics, sensors, and simulations), fine arts (computer art, music, dance, and multi-media). In mathematics, Logo is used for: estimation (working with distances and angles), polygons (using “repeat” to create regular shapes), perimeter and area (investigating number relationships), symmetry (drawing with a point and a line symmetry), coordinates (plotting points and graphing lines), probability (using logo’s random number generator), functions (writing functions that output value), geometry (drawing and measuring lines and angles), fractals (combining graphics and recursion) and trigonometry (using logo sine and cosine functions).  

 

Logo Programming in Teaching Trigonometry

Other areas of mathematics that can use logo programs is trigonometry. According to my experience when teaching in Indonesian schools, trigonometry is a difficult subject to motivate students. Sinus, cosine and tangents have many applications in science and engineering( Rehill, 1994, p.1). However, it is hard to find situations in students’ own experiences where they are relevant. For example in science, throwing a ball it is related to angles, speed, gravitation and distance. In this way the application of trigonometry in science is seen.

 

Trigonometry functions are used in the study of natural phenomena involving waves, oscillations, cycles and orbit. Such phenomena occur in engineering and scientific problems. In my opinions the main problems for secondary students are in inverse trigonometry functions because students must be find the intersection in x lines. Furthermore, students’ drawing the inverse sinus or cosine functions.

 

In Logo languages, we can program procedures to apply mathematics like throwing a ball as applications trigonometry concept to in real world. This programming has procedures combine to simulate the flight of a ball thrown into the air. The effects of air resistance are ignored. In this procedure x coordinate range from –280 to 280 and y coordinates from –150 to 150 and in this way it has to be adjusted if the program is to run on screens with different dimensions.

 

Furthermore drawing cosine functions through Logo, cosine takes one argument. The value of cosine in procedure is Cosine :x. it is mean proportional to the width of a square viewed at an angle of x degrees from hed-on. So, cosine 0 is proportional to 100 turtle units. Cosine 45 is proportional to the width when halfway turned (that is about 70 turtle units), and cosine 90 is proportional to the width when viewed sideways. That is, 0 turtle units.(Rowe, 1985, p.219). For supports of the Rowe arguments, mathematicians have agreed to always scale their cosine function between –1 and 1. So, the Logo functions cosine, following the convention, never gets larger than +1 and not smaller than –1. On the other hand, width to never get larger than +100 and not smaller than –100). So, the expressions is 100 * (Cosine :x). Other example using Logo in trigonometry especially in inverse trigonometric function, the program Logo by Irawan (postgraduate student at Deakin University). He created a program Logo to help students more clearly the graphic sine function and cosine function. (See appendix).    

 

Possibilities Using Logo In Indonesian Curriculum

 

There are lot of posibelity that the Logo language can be applied in secondary school in Indonesia according to the Indonesian curriculum. In the following table, number of topic and the possibilities of Logo using are listed :

Secondary

Class / Year

Topic

Possibility use Logo

Junior High School

I / 7

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

II / 8

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

III / 9

 

Sets

 

Cube and block

 

 

 

 

Angles and map points of the compass

 

 

 

 

 

 

Tessellations

 

 

 

 

 

 

Symmetry

 

 

 

Square, rectangular and

Triangles

 

Relasi, pemetaan and graphic

 

 

 

 

Parallel lines

 

 

 

 

Parallelogram, kite, rhombus and trapezium.

 

 

 

Circle

 

 

 

Statistic

 

 

 

Bangun ruang

 

Transformation

 

 

 

 

 

 

Congruent

 

 

 

circle

 

 

 

 

Function square and graphic

 

 

Trigonometry

 

        Drawing Venn diagram

 

        Drawing cube, block and all diagonals.

        Drawing nets models 

 

 

         Drawing angles  0, 30, 45, 60, 90, 180, 270, 360.

        Drawing map points of the compass

         Scale drawing, elevations angles and depression angles

 

 

        Drawing congruent shape

        Completed the tessellation figures

        Tessellation process with rotation, translation and symmetry.

 

 

        Drawing a line symmetry and rotational symmetry.

 

 

     Rotatied and membalikkan the

        Drawing types of triangles SSS, SDS, DSS, SSD

 

         Drawing pemetaan graph

         Drawing Cartesian diagram

 

 

 

 

         Drawing parallel lines

        Drawing alternate angles, and Cointerior angles

 

 

        Drawing of parallelogram, kite, rhombus and trapezium

         Drawing of the main angles

 

 

        Drawing circle, half circle and sector circle.

 

        Data collections

        Frequency

 

 

         Drawing  bangun ruang

 

         Reflection, translation, rotation, and  dilatations.

        Scale drawing, photo and scale graph.

 

 

 

        Congruent

        Types of triangles

 

 

        Drawing tangent lines in circle

        Drawing circle in and out side triangles.

 

 

        Drawing graphic square function

 

 

        Drawing graphic sinus, cosines and tangent

 

Senior High School

I / 10

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

II / 10

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

III / 12

 

Square equation, square function.

 

 

 

 

 

Trigonometry

 

 

 

 

 

 

 

Tri Dimension

 

 

 

 

 

 

 

Linear equations

 

 

 

Trigonometry function graphics

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Drawing algebra function

 

 

Cone sections, circle, ellips, parabola, and hyperbola.

 

        Make square function graphic with using:

1.      Point of intersection.

2.      Horn of a rhinoceros.

3.      Maximum and minimum point of departure.

 

        Trigonometry functions ( sinus, cosine and Tangen )

        Trigonometry function graphics

Drawing graphic trigonometry f(x) = sine x, f(x) = cosine x, f(x) = tangent x for 0 x 2p

 

 

        Driwing shape and space

1.      Drawing rectangular, square, triangles, kite, and rhombus, and cylinder.

2.      cube  and block

3.      Slice

 

 

        Drawing linear equations with  graphic

 

 

        Period trigonometry function

        Drawing graphic trigonometry functions

Y = sin x

Y = cos x

Y = tangen x

         Drawing  trigonometry functions

Y = a sin (kx + b)

Y = a cos (kx + b) for values a and b, and k =  , 1/3, 1, 2, 3…..

        Drawing curve y = f[x]

 

 

         Drawing sections cone, circle, ellipse, parabola, and hyperbola

 

 

Conclusion

 

According analysis above, I can take some conciliation that:

1.      Logo language very useful in teaching and learning in school especially in mathematics lessons.

2.      Using Logo in teaching mathematics can engage and more creative because, they are study more enjoyed.

3.      Logo in teaching trigonometry can help teacher for give student motivations and encourage student to more understand mathematics concept.

4.      Many possibilities by the teacher for applied Logo in teaching mathematics in school because lot of topic in Indonesian curriculum can used logo.    

 

Reverence

 

Billstein, Rick (1985), LOGO: MIT Logo for The Apple, The Benjamin/Cummings Publising Compani, Oregon

Maddux, Clebourne D (1985), Basic Logo and Pilot: A Comparison off tree Computer Language, Logo In The School, edited by Maddux, New York, P. 139 – 145

Rehill, G. S & R McAuliffe (1994), Specialist Mathematics, McMillan Education Australia Pty Ltd, Melbourne

Rowe, Neil C (1985), Rotating Cube: A Trigonometry Project Using Logo, The Haworth Press, Montary, CA

Tavenner, Paul, L (1993), Computer education for Teacher, Wm. C. Brown Communications, Inc. Dubuque, IA

http://www.terrapinlogo.com

http://www.softronix.com

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Analisa Jurnal

Ethical Perspectives on Qualitative Research in Applied Psychology

By: Beth E. HaverkampUniversity of British Columbia

 

Oleh

Muhammad Nursalam

 

 

Sekilas Persoalan Etika

 

Masalah etika adalah masalah yang universal dan sangat prinsip dalam kehidupan manusia. Peneliti, baik itu yang bergerak dalam eksakta atau non eksakta, seyogyanya menempatkan etika sebagai perhatian utama dalam melakukan risert mereka. Lebih spesifik lagi, peneliti-peneliti psikologi misalnya yang menjadikan manusia sebagai parisipan berkewajiban menjunjung tinggi masalah etika, baik sebelum memulai penelitian, selama penelitian berlangsung dan bahkan setelah penelitian.

 

Yang harus diperhatikan bahwa standar etis pada penelitian lebih ketat daripada standar etis pada bidang-bidang lain seperti etika jurnalistik, etika pemeriksaan kepolisian dan lain-lain. Terkadang hal-hal yang dinilai etis pada bidang lain, dalam etika penelitian di nilai tidak etis. Persoalannya adalah pelanggaran etika penelitian terpaksa dilakukan karena pertimbangan-pertimbangan tertentu, sebab untuk meneliti dengan  mengakomodir secara sempurna maka peneliti harus “menanggung resiko” seperti penelitian akan memakan waktu yang relatif lama dengan dana yang tidak sedikit. Bahkan dalam penulisan laporan-pun peneliti terkadang secara sembunyi-sembunyi melakukan langkah-langkah yang tidak etis.(Neuman,1997)

 

Dilema Etis

Persoalan etika dalam penelitian, saat ini menjadi masalah yang tidak bisa dianggap ringan terutama bagai penelitian behavioral yang melibatkan manusia sebagai partisipan penelitian. Yang dimaksud dengan isu-isu etis dalam penelitian adalah dilema-dilema atau konflik-konflik yang muncul, serta pertimbangan-pertimbangan yang diambil mengenai bagaimana melakukan penelitian secara benar dan baik. Terkadang kita dapat membaca dan memahami beberapa ketentuan masalah etis penelitian, tetapi dalam implementasi di lapagan terkadang tidak mudah kita lakukan. Yang sering terjadi adalah bahwa ketentuan-ketentuan tersebut bertentangan antara satu dengan yang lain. Isu etis sering menyangkut menyeimbangkan dua atau lebih kepentingan yang berbeda, minimal yang harus dilakukan menurut Neuman (1997, dalam Purwandari 2001) adalah dua hal yaitu diupayakan penelitian tetap dalam kerangka ilmiah, disisi lain perlunya menghormati hak-hak atau kepentingan subjek atau pertisipan serta pihak-pihak lain yang terkait dengan penelitian ilmiah. Sementara itu, Palys (1992, dalam Purwandari 2001) menjelaskan adanya dua tanggungjawab yang independen dalam penelitian:

  1. tanggungjawab ilmiah, peneliti wajib melakukan penelitian dan memegang komitmin yangkuat demi pemngembangan ilmu pengetahuan yang ilmiah dan dapat dipertangungjawabka.
  2. tanggungjawab kemanusiaan, penelitian bihavioral  berbeda dengan penelitian pada hewan atau tumbuhan. Wilayah pribadi partisipan perlu diakomodir, selanjutnya danpak-danpak langsung maupun tidak perlu mendapatkan perhatian yang serius dan diusahakan seminimal mungkin jika tidak dapat dihapus samasekali.

Sementra itu, Neuman (1997, dalam Purwandari 2001) menambahkan satu dimensi lagi yang juga sangat penting adalah dimensi politis. Dalam biang-biang kajian atau topik-topik psikologi tertentu, terkadang mengandung unsur politik, maka diperlukan perhatian yang serius.

 

Solusi Alternatif

Persoalannya adalah, apakah dengan mengakomodir etika ( dilema etika ) tidak berakibat pada desain penelitian dan proses penelitian itu sendiri. Selanjutnya, apakah faktor budaya, kebiasaan, dan letak geografis mempengaruhi etika dalam sebuah penelitian psikologi. Permasalahan ini menjadi pokok dalam tanggapan ini, untuk menjawab sebuah pertanyaan apakah penelitian atau tulisan yang menyangkut etika dalam penelitian psikologi ini dapat diterapkan di Indonesia. Untuk menjawab pertanyaan tersebut maka saya mencoba melihah pada dua sisi yang saling terkait yaitu etika yang universal (Basic need) dan etika yang terkait dengan budaya dan nilai:


  1. Etika universal dalam penelitian

prinsip utama dalam sebuah penelitian qualitatif, beberapa etika yang harus diperhatikan adalah  

    1. Persetrujuan dari partisipan

partisipan berhak untuk diberitahu bahwa mereka sedang diteliti dan apa sifat penelitiannya. partisipan juga berhak untuk mengndurkan diri dari penelitian. Dalam tulisan ini diungkapkan bahwa “Peneliti akan perlu disiapkan untuk menghormati keputusan peserta itu untuk menarik cerita nya, jika ia memilih untuk melakukannya”. Persoalannya adalah ketika partisipan tahu tentang prosedur dan tujuan penelitian yang sesungguhnya, maka akan mendatangkan bias penelitian. selain dari itu, peneliti berusaha agar penelian yang dilakukannya terhindar dari Hawthorne Effect. Howthorne effect adalah ketika parisipan mengetahui tujuan penelitian, maka partisipan menampilkan prilaku yang sesuai dengan yang diharapkan oleh peneliti. Jika ini terjadi maka, internal validity sangat diragukan, paling tidak berdampak pada kepercayaan orang terhadap hasil penelitian.

untuk mengantisipasi persoalan / dilema etis ini maka peneliti harus mencari cara yang terbaik dan mengambil jalan tengah yaitu menerangkan secara umum pokok penelitian dengan tidak mengorbankan validitas penelitian.        

 

    1. Penipuan

sebaiknya peneliti berterus terang tentang apa yang dikerjakannya dan siapa dia. Persoalan ini pun terkadang menjadi dilema tersendiri dalam penelitian. Sebab kadang-kadang kehadiran peneliti secara fisik dapat mempengaruhi kevalidan data yang diperoleh. Tetapi yang paling penting dilakukan adalah jangan sampai melakukan tindakan yang tidak terpuji dengan mengambil dokumen atau data tanpa seijin individu atau otoritas tertentu, atau melakukan penyamaran data diri maupun fisik atau penipuan yang berakibat pada membahayakan partisipan. Tetapi yang perlu diperhatikan juga adalah jangan sampai penelitian yang dilakukan terkena Placebo Effect yang dapat mengacaukan desain penelitian.

 

c.     Privacy, Harm, Identification, dan Confidentiality

para ahli yang beraliran tegas akan mengatakan bahwa lokasi dan identitas orang yang diteliti dan tempat penelitian harus terjaga kerahasiaannya dalam publikasi hasil penelitian. data yang dikumpulkan disimpan dengan aman, dalam bentuk yang anonim. Tetapi, sulit ditarik garis yang tegas antara hal-hal yang bersifat pribadi (private) dan umum (public). juga sulit untuk betul-betul merahasiakan karena akan dapat dilihat. misalnya dalam ucapan terima kasih atau daftar bacaan/ dokumen.

 

d.    Kepercayaan dan penghianatan

dalam penelitian kualitatif biasa hubungan antara peneliti dan partisipan yang diteliti, dapat sangat akrab dengan peneliti sendiri, dapat dianggap sudah menjadi bagian dari kelompok yang diteliti. Tetapi ada saatnya peneliti harus mengakhiri hubungan dengan partisipan pada saat penelitian sudah selesai dan kemudian hasil penelitian dipublikasikan. hal ini dapat menimbulkan perasaan “ditinggalkan” dan “dihianati” di pihak orang/ kelompok yang diteliti.

 

  1. Etika yang berkaitan dengan budaya dan nilai

sebagaimana kita ketahui setiap wilayah, baik itu geografis maupun tataran nilai masyarakat maupun individu, memiliki budaya atau norma yang berlaku dalam wilayahnya. Peneliti harus dapat menangkap dan mengakomodir persoalan budaya dan nilai tersebut sehingga tidak menimbulkan bias penelitian atau bahkan menggagalkan penelitian tersebut.

 

Dalam tulisan diatas dijelaskan dua contoh yang menarik tentang perhatian peneliti dengan budaya dan nilai tertentu yaitu: contoh pertama, dalam melakukan penelitian atau suatu wawancara, peneliti diharapkan mempertimbangkan potensi masalah  yang bisa terjadi ketika meminta seorang asisten riset pria untuk mewawancarai para wanita dari suatu budaya di mana seorang perempuan  tidak diijinkan untuk berbicara dengan laki – laki yang bukan keluarganya tanpa kehadiran suaminya.

 

Contoh kedua, mengenai kemampuan dan ketrampilan peneliti dalam menangkap gejala yang timbul setelah penelitian berlangsung. Dikatakan dalam jurnal ini, bahwa Partisipan diwawancarai tentang memori traumatis, sebagai contoh, mungkin menjadi  sangat sedih, baik sepanjang wawancara maupun setelah mereka meninggalkan arena riset . Kemampuan peneliti klinis menjadi penting baik dalam mengenali maupun merespon ke tanda–tanda kesedihan ( Gottlieb & Gadis, 2001), paling tidak mungkin  memeriksa kembali  persetujuan partisipan untuk melanjutkan penelitian.

 

Kedua contoh diatas menggambarkan betapa pentingnya peneliti, khususnya peneliti dalam bidang psikologi untuk mengakomodir dan memperhatikan faktor budaya dan nilai. Hal ini, telah diamanatkan dan menjadi perhatian serius oleh APA ( Assosation Psychology Amerika ) yang menjadi salah satu “kiblat” dari psikolog dunia. APA merekomendasikan persyaratan ini seperti tercermin dalam APA Standard Kode 2.01C, yang menuntut bahwa peneliti memperoleh persiapan yang lebih lanjut atau pelatihan sebelum melaksanakan riset di dalam area, atau dengan populasi, yang  tidak familier dengan mereka.

 

Kegagalan kemampuan dalam praktek riset dapat menghasilkan resiko yang signifikan ketika kita berspekulasi ke dalam area, atau masyarakat, yang  tidak familier dengan kita. Kode APA menghendaki bahwa, ketika pengetahuan psikologis ada tersedia mengenai karakteristik partisipan seperti kultur, orientasi seksual, dan status sosial ekonomi, psikolog memperoleh  keahlian seperti itu dalam rangka memastikan praktek riset efektif ( 2.01B Standart.)

 


Kesimpulan

Dari hasil analisa bacaan pada jurnal, maka saya berkesimpulan bahwa dilema etika yang menjadi persoalan dalam penelitian baik itu penelitian kuantitatif maupun penelitian kualitati perlu mendapatkan perhatian yang serius bagi setiap peneliti. Perhatian pada etika baik itu etika penelitian secara umum maupun penelitian yang berhubungan dengan manusia sebagai objek penelitian, jangan sampai merusak jalannya penelitian itu sendiri atau merusak internal validity dalam suatu proses penelitian. faktor budaya atau nilai-nilai lokalitas perlu diakomodir agar penelitian dapat berjalan dengan baik sesuai yang diharapkan. Jika mendapati hambatan budaya atau nilai-nilai tertentu, maka peneliti harus bisa mencari jalan keluar dengan tidak mengorbankan budaya dan nilai tersebut sekaligus dapat meyelamatkan desain penelitian yang dibuat.  Jika hal-hal ini diperhatika maka saya berpendapat penelitian apapun dapan dilakukan dimanasaja walaupun dalam budaya dan sistim nilai yang berbeda.

Mengenal Beberapa

Tokoh Psikologi

 

Mempelajari ilmu psikologi tentu belum terasa lengkap tanpa mengenal para tokoh yang menjadi pendiri atau yang mempelopori berbagai teori psikologi yang digunakan saat ini. Selain itu demi memenuhi banyak permintaan dari para pembaca, maka kami mencoba untuk menguraikan riwayat singkat para tokoh psikologi dan hasil karya mereka, sebagai berikut:

 

Wilhelm Wundt

(1832 - 1920)

 Wilhelm Wundt dilahirkan di Neckarau pada tanggal 18 Agustus 1832 dan wafat di Leipzig pada tanggal 31 Agustus 1920. Wilhelm Wundt seringkali dianggap sebagai bapak psikologi modern berkat jasanya mendirikan laboratorium psikologi pertama kali di Leipzig. Ia mula-mula dikenal sebagai seorang sosiolog, dokter, filsuf dan ahli hukum. Gelar kesarjanaan yang dimilikinya adalah dari bidang hukum dan kedokteran.  Ia dikenal sebagai seorang ilmuwan yang banyak melakukan penelitian, termasuk penelitian tentang proses sensory  (suatu proses yang dikelola oleh panca indera). 

Pada tahun 1875 ia pindah ke Leipzig, Jerman, dan pada tahun 1879 ia dan murid-muridnya mendirikan laboratorium psikologi untuk pertama kalinya di kota tersebut. Berdirinya laboratorium psikologi inilah yang  dianggap sebagai titik tolak berdirinya psikologi sebagai ilmu pengetahuan yang terpisah dari ilmu-ilmu induknya (Ilmu Filsafat  & Ilmu Faal). Sebelum tahun 1879 memang orang sudah mengenal psikologi, tetapi belum ada orang yang menyebut dirinya sarjana psikologi. Sarjana-sarjana yang mempelajari psikologi umumnya adalah para filsuf, ahli ilmu faal atau dokter. Wundt sendiri asalnya adalah seorang dokter, tetapi dengan berdirinya laboratorium psikologinya, ia tidak lagi disebut sebagai dokter atau ahli ilmu faal, karena ia mengadakan eksperimen-eksperimen dalam bidang psikologi di laboratoriumnya. 

Wundt mengabdikan diri selama 46 tahun sisa hidupnya untuk melatih para psikolog dan menulis lebih dari 54.000 halaman laporan penelitian dan teori.  Buku-buku yang pernah ditulisnya antara lain: "Beitrage Zur Theorie Der Sines Wahrnemung" (Persepsi yang dipengaruhi kesadaran, 1862),  "Grund zuge der Physiologischen Psychologie" (Dasar fisiologis dari gejala-gejala psikologi, 1873) dan "Physiologische Psychologie".   

Ivan Pavlov

(1849 - 1936)

Ivan Petrovich Pavlov dilahirkan di Rjasan pada tanggal 18 September 1849 dan wafat di Leningrad pada tanggal 27 Pebruari 1936. Ia sebenarnya bukanlah sarjana psikologi dan tidak mau disebut sebagai ahli psikologi, karena ia adalah seorang sarjana ilmu faal yang fanatik.  Eksperimen Pavlov yang sangat terkenal di bidang psikologi dimulai ketika ia melakukan studi tentang pencernaan. Dalam penelitian tersebut ia melihat bahwa subyek penelitiannya (seekor anjing) akan  mengeluarkan air liur sebagai respons atas munculnya makanan. Ia kemudian mengeksplorasi fenomena ini dan kemudian mengembangkan satu studi perilaku (behavioral study) yang dikondisikan, yang dikenal dengan teori Classical Conditioning. Menurut teori ini, ketika makanan (makanan disebut sebagai the unconditioned or unlearned stimulus - stimulus yang tidak dikondisikan atau tidak dipelajari) dipasangkan atau diikutsertakan dengan bunyi bel (bunyi bel disebut sebagai the conditioned or learned stimulus - stimulus yang dikondisikan atau dipelajari), maka bunyi bel akan menghasilkan respons yang sama, yaitu keluarnya air liur dari si anjing percobaan. Hasil karyanya ini bahkan menghantarkannya menjadi pemenang hadiah Nobel. Selain itu teori ini merupakan dasar bagi perkembangan aliran psikologi behaviourisme, sekaligus meletakkan dasar-dasar bagi penelitian mengenai proses belajar dan  pengembangan teori-teori tentang belajar.      

 

Emil Kraepelin

(1856 - 1926)

Emil Kraepelin dilahirkan pada tanggal 15 Pebruari 1856 di Neustrelitz dan wafat pada tanggal 7 Oktober 1926 di Munich. Ia menajdi dokter di Wurzburg tahun 1878, lalu menjadi dokter di rumah sakit jiwa Munich. Pada tahun 1882 ia pindah ke Leipzig untuk bekerja dengan Wundt yang pernah menjadi kawannya semasa mahasiswa. Dari tahun 1903 sampai meninggalnya, ia menjadi profesor psikiatri di klinik psikiatri di Munich dan sekaligus menjadi direktur klinik tersebut.

Emil Kraepelin adalah psikiatris yang mempelajari gambaran dan klasifikasi penyakit-penyakit kejiwaan, yang akhirnya menjadi dasar penggolongan penyakit-penyakit kejiwaan yang disebut sebagai Diagnostic and Statistical Manual of Mental Disorders (DSM), diterbitkan oleh American Psychiatric Association (APA). Emil Kraepelin percaya bahwa jika klasifikasi gejala-gejala penyakit kejiwaan dapat diidentifikasi maka asal usul dan penyebab penyakit kejiwaan tersebut akan lebih mudah diteliti. 

Kraepelin menjadi terkenal terutama karena penggolongannya mengenai penyakit kejiwaan yang disebut psikosis. Ia membagi psikosis dalam dua golongan utama yaitu dimentia praecox dan psikosis manic-depresif. Dimentia praecox merupakan gejala awal dari penyakit kejiwaan yang disebut schizophrenia. Kraepelin juga dikenal sebagai tokoh yang pertama kali menggunakan metode psikologi pada pemeriksaan psikiatri, antara lain menggunakan test psikologi untuk mengetahui adanya kelainan-kelainan kejiwaan. Salah satu test yang diciptakannya di kenal dengan nama test Kraepelin. Test tersebut banyak digunakan oleh para sarjana psikologi di Indonesia pada era tahun 1980an.   

 

Sigmund Freud

(1856 - 1939)

Sigmund Freud dilahirkan pada tanggal 6 Mei 1856 di Freiberg (Austria), pada masa bangkitnya Hitler, dan wafat di London pada tanggal 23 September 1939. Ia adalah seorang Jerman keturunan Yahudi. Pada usia 4 tahun ia dan keluarga pindah ke Viena, dimana ia menghabiskan sebagian besar masa hidupnya. Meskipun keluarganya adalah Yahudi namun Freud menganggap bahwa dirinya adalah atheist. 

Semasa muda ia merupakan anak favorit ibunya. Dia adalah satu-satunya anak (dari tujuh bersaudara) yang memiliki lampu baca (sementara yang lain hanya menggunakan lilin sebagai penerang) untuk membaca pada malam hari dan satu-satunya anak yang diberi sebuah kamar dan perabotan cukup memadai untuk menunjang keberhasilan sekolahnya.  Freud dikenal sebagai seorang pelajar yang jenius, menguasai 8 (delapan)  bahasa dan menyelesaikan sekolah kedokteran pada usia 30 tahun. Setelah lulus ia memutuskan untuk membuka praktek di bidang neurologi.

Pada tahun 1900, Freud menerbitkan sebuah buku yang menjadi tonggak lahirnya aliran psikologi psikoanalisa. Buku tersebut berjudul Interpretation of Dreams yang masih dikenal sampai hari ini. Dalam buku ini Freud memperkenalkan konsep yang disebut "unconscious mind" (alam ketidaksadaran). Selama periode 1901-1905 dia menerbitkan beberapa buku, tiga diantaranya adalah The Psychopathology of Everyday Life (1901), Three Essays on Sexuality (1905), dan Jokes and Their relation to the Unconscious (1905). 

Pada tahun 1902 dia diangkat sebagai profesor di University of Viena dan saat ini namanya mulai mendunia. Pada tahun 1905 ia mengejutkan dunia dengan teori perkembangan psikoseksual (Theory of Psychosexual Development) yang mengatakan bahwa seksualitas adalah faktor pendorong terkuat untuk melakukan sesuatu dan bahwa pada masa balita pun anak-anak mengalami ketertarikan dan kebutuhan seksual. Beberapa komponen teori Freud yang sangat terkenal adalah:

  • The Oedipal Complex, dimana anak menjadi tertarik pada ibunya dan mencoba mengidentifikasi diri seperti sang ayahnya demi mendapatkan perhatian dari ibu
  • Konsep Id, Ego, dan Superego  
  • Mekanisme pertahanan diri (ego defense mechanisms)  

Istilah psikoanalisa yang dikemukakan Freud sebenarnya memiliki beberapa makna yaitu: (1) sebagai sebuah teori kepribadian dan psikopatologi, (2) sebuah metode terapi untuk gangguan-gangguan kepribadian, dan (3) suatu teknik untuk menginvestigasi pikiran-pikiran dan perasaan-perasaan individu yang tidak disadari oleh individu itu sendiri.  

Sejak the Psychoanalytic Society (Perhimpunan Masyarakat Psikoanalisa) didirikan pada tahun 1906, maka muncul beberapa ahli psikologi yang dua diantaranya adalah Alfred Adler dan Carl Jung. Pada tahun 1909 Freud mulai dikenal di seluruh dunia ketika ia melakukan perjalanan ke USA untuk menyelenggarkan Konferensi International pertama kalinya.

Freud dikenal sebagai seorang perokok berat yang akhirnya menyebabkan dia terkena kanker pada tahun 1923 dan memaksanya untuk melakukan lebih dari 30 kali operasi selama kurang lebih 16 tahun. Pada tahun 1933, partai Nazy di Jerman melakukan pembakaran terhadap buku-buku yang ditulis oleh Freud. Dan ketika Jerman menginvasi Austria tahun 1938, Freud terpaksa melarikan diri ke Inggris dan akhirnya meninggal di sana setahun kemudian. 

 

Alfred Binet

(1857 - 1911)

Alfred Binet dikenal sebagai seorang psikolog dan juga pengacara (ahli hukum). Hasil karya terbesar dari Alfred Binet di bidang psikologi adalah apa yang sekarang ini dikenal dengan Intelligence Quotient atau IQ. Sebagai anggota komisi investigasi masalah-masalah pendidikan di Perancis, Alfred Binet mengembangkan sebuah test untuk mengukur usia mental (the mental age atau MA) anak-anak yang akan masuk sekolah. Usia mental tersebut merujuk pada kemampuan mental anak pada saat ditest dibandingkan pada anak-anak lain di usia yang berbeda. Dengan kata lain, jika seorang anak dapat menyelesaikan suatu test atau memberikan respons secara tepat terhadap pertanyaan-pertanyaan yang diperuntukan bagi anak berusia 8 (delapan) maka ia dikatakan telah memiliki usia mental 8 (delapan) tahun.

Test yang dikembangkan oleh Binet merupakan test intelegensi yang pertama, meskipun kemudian konsep usia mental mengalami revisi sebanyak dua kali sebelum dijadikan dasar dalam test IQ. Pada tahun 1914, tiga tahun setelah Binet wafat, seorang psikolog Jerman, William Stern, mengusulkan bahwa dengan membagi usia mental anak dengan usia kronological (Chronological Age atau CA), maka akan lebih memudahkan untuk memahami apa yang dimaksud "Intelligence Quotient". Rumus ini kemudian direvisi oleh Lewis Terman, dari Stanford University, yang mengembangkan test untuk orang-orang Amerika. Lewis mengalikan formula yang dikembangkan Stern dengan angka 100. Perhitungan statistik inilah yang kemudian menjadi definisi atau rumus untuk menentukan Intelligensi seseorang: IQ=MA/CA*100. Test IQ inilah yang dikemudian hari dinamai  Stanford-Binet Intelligence Test yang masih sangat populer sampai dengan hari ini.

Alfred Adler

(1870 - 1937)

Alfred Adler dilahirkan pada tanggal 7 Pebruari 1870 di Viena (Austria) dan wafat pada tanggal 28 Mei 1937 di Aberdeen (Skotlandia). Ia adalah seorang Yahudi yang lahir dari keluarga yang termasuk dalam status sosial ekonomi kelas menengah pada saat itu. Semasa muda Adler mengalami masa-masa yang sangat sulit. Ketika ia berusia 5 tahun ia terkena penyakit pneumonia (radang paru-paru) yang menurut dokter hampir mustahil untuk disembuhkan. Ketika mendengar kabar tersebut, Adler berjanji jika ia bisa sembuh maka ia akan menjadi dokter dan bertekad untuk memerangi penyakit yang mematikan tersebut. Akhirnya pada tahun 1895, setelah dinyatakan sembuh dari penyakitnya, ia benar-benar mewujudkan tekadnya dan berhasil meraih gelar sarjana kedokteran dari University of Vienna. Ia akhirnya dikenal sebagai seorang ahli penyakit dalam.

Tahun 1898, ia menulis buku pertamanya yang memfokuskan pada pendekatan kemanusiaan dan penyakit dari sudut pandang individu sebagai pribadi bukan membagi-baginya menjadi gejala, insting, atau dorongan-dorongan. Pada tahun 1902, ia mendapat tawaran kerjasama dari Freud untuk bergabung dalam kelompok diskusi untuk membahas masalah psikopatologi. Adler akhirnya ikut bergabung dan kemudian menjadi pengikut setia Freud, namun hubungan tersebut tidak berlangsung lama.

Pada tahun 1907, Adler menulis sebuah paper berjudul "Organ Inferiority" yang menjadi pemicu rusaknya hubungan Freud dengan Adler. Dalam tulisan tersebut Adler mengatakan bahwa setiap manusia pada dasarnya mempunyai kelemahan organis. Berbeda dengan hewan, manusia tidak dilengkapi dengan alat-alat tubuh untuk melawan alam. Kelemahan-kelemahan organis inilah yang justru membuat manusia lebih unggul dari makhluk-makhluk lainnya, karena mendorong manusia untuk melakukan kompensasi (menutupi kelemahan). Adler juga tidak sependapat dengan teori psikoseksual Freud. Pada tahun 1911, Adler meninggalkan kelompok diskusi, bersama dengan delapan orang koleganya, dan mendirikan sekolah sendiri. Sejak itu ia tidak pernah bertemu lagi dengan Freud.    

Carl Jung

(1875 - 1961)

Carl Gustav Jung dilahirkan pada tanggal 26 Juli 1875 di Kesswyl (Switzerland) dan wafat pada tanggal 6 Juni 1961 di Kusnacht (Switzerland). Dimasa kanak-kanak Jung sudah sangat terkesan dengan mimpi, visi supernatural, dan fantasi.  Ia menyakini bahwa dirinya memiliki informasi rahasia tentang masa depan dan berfantasi bahwa dirinya merupakan dua orang yang berbeda.

Jung lulus dari fakultas kedokteran di University of Basel dengan spesialisasi di bidang psikiatri pada tahun 1900. Pada tahun yang sama ia bekerja sebagai assistant di rumah sakit jiwa Zurich yang membuatnya tertarik untuk mengetahui lebih jauh tentang kehidupan para pasien schizophrenic yang akhirnya membawa Jung melakukan kontak dengan Freud. Setelah membaca tulisan Freud yang berjudul Interpretation of Dreams, Jung mulai melakukan korespondensi dengan Freud.  Akhirnya mereka bertemu di rumah Freud di Vienna tahun 1907. Dalam pertemuan tersebut Freud begitu terkesan dengan kemampuan intelektual Jung dan percaya bahwa Jung dapat menjadi juru bicara bagi kepentingan psikoanalisa karena ia bukan orang Yahudi. Jung juga dianggap sebagai orang yang patut menjadi penerus Freud dan berkat dukungan Freud Jung kemudian terpilih sebagai presiden pertama International Psychoanalytic Association pada tahun 1910. Namun pada tahun 1913, hubungan Jung dan Freud menjadi retak. Tahun berikutnya, Jung mengundurkan diri sebagai presiden dan bahkan keluar dari keanggotaan assosiasi tersebut. Sejak saat itu Jung dan Freud tidak pernah saling bertemu. 

John Watson

(1878 - 1958)

John Broades Watson dilahirkan di Greenville pada tanggal 9 Januari 1878 dan wafat di New York City pada tanggal 25 September 1958. Ia mempelajari ilmu filsafat di University of Chicago dan memperoleh gelar Ph.D pada tahun 1903 dengan disertasi berjudul "Animal Education". Watson dikenal sebagai ilmuwan yang banyak melakukan penyelidikan tentang psikologi binatang.

Pada tahun 1908 ia menjadi profesor dalam psikologi eksperimenal dan psikologi komparatif di John Hopkins University di Baltimore dan sekaligus menjadi direktur laboratorium psikologi di universitas tersebut. Antara tahun 1920-1945 ia meninggalkan universitas dan bekerja dalam bidang psikologi konsumen. 

John Watson dikenal sebagai pendiri aliran behaviorisme di Amerika Serikat. Karyanya yang paling dikenal adalah "Psychology  as the Behaviourist view it" (1913). Menurut Watson dalam beberapa karyanya, psikologi haruslah menjadi ilmu yang obyektif, oleh karena itu ia tidak mengakui adanya kesadaran yang hanya diteliti melalui metode introspeksi. Watson juga berpendapat bahwa psikologi harus dipelajari seperti orang mempelajari ilmu pasti atau ilmu alam. Oleh karena itu, psikologi harus dibatasi dengan ketat pada penyelidikan-penyelidikan tentang tingkahlaku yang nyata saja. Meskipun banyak kritik terhadap pendapat Watson, namun harus diakui bahwa peran Watson tetap dianggap penting, karena melalui dia berkembang metode-metode obyektif dalam psikologi.

Peran Watson dalam bidang pendidikan juga cukup penting.  Ia menekankan pentingnya pendidikan dalam perkembangan tingkahlaku. Ia percaya bahwa dengan memberikan kondisioning tertentu dalam proses pendidikan, maka akan dapat membuat seorang anak mempunyai sifat-sifat tertentu. Ia bahkan memberikan ucapan yang sangat ekstrim untuk mendukung pendapatnya tersebut, dengan mengatakan: "Berikan kepada saya sepuluh orang anak, maka saya akan jadikan ke sepuluh anak itu sesuai dengan kehendak saya".

Max Wertheimer

(1880 - 1943)

Max Wertheimer dilahirkan di Praha pada tanggal 15 April 1880 dan wafat pada tanggal 12 Oktober 1943 di New York. Max Wertheimer dianggap sebagai pendiri psikologi Gestalt bersama-sama dengan Wolfgang Kohler dan Kurt Koffka. Max mempelajari imu hukum selama beberapa tahun sebelum akhirnya dia mendapatkan gelar Ph.D. di bidang psikologi. Dia kemudian diangkat menjadi professor dan sempat bekerja di beberapa universitas di Jerman sebelum hijrah ke Amerika Serikat karena terjadi perang di benua Eropa pada tahun 1934. Di Amerika ia bekerja di New School for Research di New York city sampai akhir hayatnya.

Pada tahun 1910, ketika berusia 30 tahun, Max memperlihatkan ketertarikannya untuk meneliti tentang persepsi setelah ia melihat sebuah alat yang disebut "stroboscope" (benda berbentuk kotak yang diberi alat untuk melihat ke dalamkotak tersebut) di toko mainan anak-anak.  Setelah melakukan beberapa penelitian dengan alat tersebut, dia mengembangkan teori tentang persepsi yang sering disebut dengan teori Gestalt.

Dalam bukunya yang berjudul "Investigation of Gestalt Theory" (1923), Wertheimer mengemukakan hukum-hukum Gestalt sebagai berikut:

  • Hukum Kedekatan (law of proximity): hal-hal yang saling berdekatan dalam waktu atau tempat cenderung dianggap sebagai suatu totalitas. 
  • Hukum Ketertutupan (law of closure): Hal-hal yang cenderung menutup akan membentuk kesan totalitas tersendiri.
  • Hukum Kesamaan (law of equivalence): hal-hal yang mirip satu sama lain, cenderung kita persepsikan sebagai suatu kelompok atau suatu totalitas.

 

Henry A. Murray

(1893 - 1988)

Henry Alexander Murray dilahirkan di New York pada tanggal 13 Mei 1893 dan meninggal pada tahun 1988. Sama seperti pandangan psikoanalisa, Henry Murray juga berpendapat bahwa kepribadian akan dapat lebih mudah dipahami dengan cara menyelidiki alam ketidaksadaran seseorang (unconscious mind). Murray menjadi professor psikologi di Harvard University dan mengajar disana lebih dari 30 tahun.

Peranan Murray di bidang psikologi adalah dalam bidang diagnosa kepribadian dan teori kepribadian. Hasil karya terbesarnya yang sangat terkenal adalah teknik evaluasi kepribadian dengan metode proyeksi yang disebut dengan "Thematic Apperception Test (TAT)". Test TAT ini terdiri dari beberapa buah gambar yang setiap gambar mencerminkan suatu situasi dengan suasana tertentu. Gambar-gambar ini satu per satu ditunjukkan kepada orang yang diperiksa dan orang itu diminta untuk menyampaikan pendapatnya atau kesannya terhadap gambar tersebut. Secara teoritis dikatakan bahwa orang yang melihat gambar-gambar dalam test itu akan memproyeksikan isi kepribadiannya dalam cerita-ceritanya.   

 

Jean Piaget

(1896 - 1980)

Jean Piaget dilahirkan di Neuchatel (Switzerland) pada tahun 1896 dan meninggal di Geneva dalam usia 84 tahun pada tahun 1981. Pada usia 10 tahun ia sudah memulai karirnya sebagai peneliti dan penulis. Piaget sangat tertarik pada ilmu biology dan ia menulis paper tentang albino sparrow (burung gereja albino) yang semakin membuatnya tertarik untuk mendalami ilmu alam.  

Piaget memperoleh gelar Ph.D pada tahun 1918 di universitas Neuchatel dalam bidang ilmu hewan. Pada tahun 1925 ia mulai menunjukkan minatnya pada bidang filsafat dan pada tahun 1929 ia diangkat menjadi profesor dalam "Scientific Thought" di Jeneva. Ia mulai terjun dalam dunia psikologi pada tahun 1940 dengan menjadi direktur laboratorium psikologi di Universitas Jeneva. Lalu kemudian ia juga terpilih sebagai ketua dari "Swiss Society for Psychologie".

Piaget adalah seorang tokoh yang amat penting dalam bidang psikologi perkembangan. Teori-teorinya dalam psikologi perkembangan yang mengutamakan unsur kesadaran (kognitif) masih dianut oleh banyak orang sampai hari ini. Teori-teori, metode-metode dan bidang-bidang penelitian yang dilakukan Piaget dianggap sangat orisinil, tidak sekedar melanjutkan hal-hal yang sudah terlebih dahulu ditemukan orang lain.

Selama masa jabatannya sebagai profesor di bidang psikologi anak, Piaget banyak melakukan penelitian tentang Genetic Epistemology (ilmu pengetahuan tentang genetik). Ketertarikan Piaget untuk menyelidiki peran genetik dan perkembangan anak, akhirnya menghasilkan suatu mahakarya yang dikenal dengan nama Theory of Cognitive Development (Teori Perkembangan Kognitif).

Dalam teori perkembangan kognitif, Piaget mengemukakan tahap-tahap yang harus dilalui seorang anak dalam mencapai tingkatan perkembangan proses berpikir formal. Teori ini tidak hanya diterima secara luas dalam bidang psikologi tetapi juga sangat besar pengaruhnya di bidang pendidikan.    

 

Carl Rogers

(1902 - 1987)

Carl Ransom Rogers dilahirkan di Oak Park, Illinois, pada tahun 1902 dan wafat di LaJolla, California, pada tahun 1987. Semasa mudanya, Rogers  tidak memiliki banyak teman sehingga ia lebih banyak menghabiskan waktunya untuk membaca. Dia membaca buku apa saja yang ditemuinya termasuk kamus dan ensiklopedi, meskipun ia sebenarnya sangat menyukai buku-buku petualangan. Ia pernah belajar di bidang agrikultural dan sejarah di University of Wisconsin. Pada tahun 1928 ia memperoleh gelar Master di bidang psikologi dari Columbia University dan kemudian memperoleh gelar Ph.D di dibidang psikologi klinis pada tahun 1931.

Pada tahun 1931, Rogers bekerja di Child Study Department of the Society for the prevention of Cruelty to Children (bagian studi tentang anak pada perhimpunan pencegahan kekerasan tehadap anak) di Rochester, NY. Pada masa-masa berikutnya ia sibuk membantu anak-anak bermasalah/nakal dengan menggunakan metode-metode psikologi. Pada tahun 1939, ia menerbitkan satu tulisan berjudul "The Clinical Treatment of the Problem Child", yang membuatnya mendapatkan tawaran sebagai profesor pada fakultas psikologi di Ohio State University.  Dan pada tahun 1942, Rogers menjabat sebagai ketua dari American Psychological Society.

Carl Rogers adalah seorang psikolog humanistik yang menekankan perlunya sikap saling menghargai dan tanpa prasangka (antara klien dan terapist) dalam membantu individu mengatasi masalah-masalah kehidupannya. Rogers menyakini bahwa klien sebenarnya memiliki jawaban atas permasalahan yang dihadapinya dan tugas terapist hanya membimbing klien menemukan jawaban yang benar. Menurut Rogers, teknik-teknik assessment dan pendapat para terapist bukanlah hal yang penting dalam melakukan treatment kepada klien.

Hasil karya Rogers yang paling terkenal dan masih menjadi literatur sampai hari ini adalah metode konseling yang disebut Client-Centered Therapy. Dua buah bukunya yang juga sangat terkenal adalah Client-Centered Therapy(1951) dan On Becoming a Person (1961). 

Erik Erikson

(1902 - 1994)

Erik Homburger Erikson dilahirkan di Frankfurt, Jerman, pada tahun 1902. Ayahnya adalah seorang keturunan Denmark dan Ibunya seorang Yahudi. Erikson belajar psikologi pada Anna Freud (putri dari Sigmund Freud) di Vienna Psycholoanalytic Institute selama kurun waktu tahun 1927-1933. Pada tahun 1933 Erikson pindah ke Denmark dan disana ia mendirikan pusat pelatihan psikoanalisa (psychoanalytic training center). Pada tahun 1939 ia pindah ke Amerika serikat dan menjadi warga negara tersebut, dimana ia sempat mengajar di beberapa universitas terkenal seperti Harvard, Yale, dan University of California di Berkley.

Erik Erikson sangat dikenal dengan tulisan-tulisannya di bidang psikologi anak. Berangkat dari teori tahap-tahap perkembangan psikoseksual dari Freud yang lebih menekankan pada dorongan-dorongan seksual, Erikson mengembangkan teori tersebut dengan menekankan pada aspek-aspek perkembangan sosial.  Dia mengembangkan teori yang disebut theory of Psychosocial Development (teori perkembangan psikososial) dimana ia membagi tahap-tahap perkembangan manusia menjadi delapan tahapan.

Beberapa buku yang pernah ditulis oleh Erikson dan mendapat sambutan luar biasa dari masyarakat, diantaranya adalah: (1) Young Man Luther: A Study in Psychoanalysis and History (1958), (2) Insight and Responsibility (1964), dan  Identity: Youth and Crisis (1968).

 

Burrhus F. Skinner

(1904 - 1990)

Burrhus Frederic Skinner dilahirkan di sebuah kota kecil bernama Susquehanna, Pennsylvania, pada tahun 1904 dan wafat pada tahun 1990 setelah terserang penyakit leukemia. Skinner dibesarkan dalam keluarga sederhana, penuh disiplin dan pekerja keras.  Ayahnya adalah seorang jaksa dan ibunya seorang ibu rumah tangga.

Skinner mendapat gelar Bachelor di Inggris dan berharap bahwa dirinya dapat menjadi penulis. Semasa bersekolah memang ia sudah menulis untuk sekolahnya, tetapi ia menempatkan dirinya sebagai outsider (orang luar), menjadi atheist, dan sering mengkritik sekolahnya dan agama yang menjadi panutan sekolah tersebut. Setelah lulus dari sekolah tersebut, ia pindah ke Greenwich Village di New York City dan masih berharap untuk dapat menjadi penulis dan bekerja di sebuah surat kabar.

Pada tahun 1931, Skinner menyelesaikan sekolahnya dan memperoleh gelar sarjana psikologi dari Harvard University. Setahun kemudian ia juga memperoleh gelar  doktor (Ph.D) untuk bidang yang sama. Pada tahun 1945, ia menjadi ketua fakultas psikologi di Indiana University dan tiga tahun kemudian ia pindah ke Harvard dan mengajar di sana sepanjang karirnya. Meskipun Skinner tidak pernah benar-benar menjadi penulis di surat kabar seperti yang diimpikannya, ia merupakan salah satu psikolog yang paling banyak menerbitkan buku maupun artikel tentang teori perilaku/tingkahlaku, reinforcement dan teori-teori belajar.

Skinner adalah salah satu psikolog yang tidak sependapat dengan Freud. Menurut Skinner meneliti ketidaksadaran dan motif tersembunyi adalah suatu hal yang percuma karena sesuatu yang bisa diteliti dan diselidiki hanya perilaku yang tampak/terlihat. Oleh karena itu, ia juga tidak menerima konsep tentang self-actualization dari Maslow dengan alasan hal tersebut merupakan suatu ide yang abstrak belaka. 

Skinner memfokuskan penelitian tentang perilaku dan menghabiskan karirnya untuk mengembangkan teori tentang Reinforcement. Dia percaya bahwa perkembangan kepribadian seseorang, atau perilaku yang terjadi adalah  sebagai akibat dari respond terhadap adanya kejadian eksternal. Dengan kata lain, kita menjadi seperti apa yang kita inginkan karena mendapatkan reward dari apa yang kita inginkan tersebut. Bagi Skinner hal yang paling penting untuk membentuk kepribadian seseorang adalah melalui Reward & Punishment. Pendapat ini tentu saja amat mengabaikan unsur-unsur seperti emosi, pikiran dan kebebasan untuk memilih sehingga Skinner menerima banyak kritik.

 

Abraham Maslow

(1908 - 1970)

Abraham Maslow dilahirkan di Brooklyn, New York, pada tahun 1908 dan wafat pada tahun 1970 dalam usia 62 tahun. Maslow dibesarkan dalam keluarga Yahudi dan merupakan anak tertua dari tujuh bersaudara. Masa muda Maslow berjalan dengan tidak menyenangkan karena hubungannya yang buruk dengan kedua orangtuanya. Semasa kanak-kanak dan remaja Maslow merasa bahwa dirinya amat menderita dengan perlakuan orangtuanya, terutama ibunya.

Keluarga Maslow amat berharap bahwa ia dapat meraih sukses melalui dunia pendidikan. Untuk menyenangkan kemauan ayahnya, Maslow sempat belajar di bidang Hukum tetapi kemudian tidak dilanjutkannya. Ia akhirnya mengambil bidang studi psikologi di University of Wisconsin, dimana ia memperoleh gelar Bachelor tahun 1930, Master tahun 1931, dan Ph.D pada tahun 1934.

Abraham Maslow dikenal sebagai pelopor aliran psikologi humanistik. Maslow percaya bahwa manusia tergerak untuk memahami dan menerima dirinya sebisa mungkin.  Teorinya yang sangat terkenal sampai dengan hari ini adalah teori tentang Hierarchy of Needs (Hirarki Kebutuhan). Menurut Maslow, manusia termotivasi untuk memenuhi kebutuhan-kebutuhan hidupnya. Kebutuhan-kebutuhan tersebut memiliki tingkatan atau hirarki, mulai dari yang paling rendah (bersifat dasar/fisiologis) sampai yang paling tinggi (aktualisasi diri). Adapun hirarki kebutuhan tersebut adalah sebagai berikut:

 

Kebutuhan untuk aktualisasi diri

 

Kebutuhan untuk dihargai

 

Kebutuhan untuk dicintai dan disayangi

 

Kebutuhan akan rasa aman dan tentram

 

Kebutuhan fisiologis / dasar

Hans Eysenck

(1916 - 1997)

Hans Jurgen Eysenck dilahirkan di Berlin, Jerman, pada tahun 1916. Kedua orangtuanya adalah selebritis yang sangat berharap bahwa Eysenck kelak dapat menjadi seorang aktor. Pada usia 2 tahun Eysenck terpaksa dibesarkan oleh neneknya karena orangtuanya bercerai.

Setelah tamat SMU Eysenck memutuskan untuk melanjutkan sekolah di luar negeri karena ia merasa tidak senang dengan Regim Nazi. Ia memang meninggalkan Jerman  dan akhirnya menetap di Inggris, dimana ia memperoleh gelar Ph.D. di bidang psikologi dari University of London. Sejak saat itu ia telah menulis lebih dari 50 buku dan  600 artikel penelitian dengan berbagai topik. Oleh sebab itu, oleh para pengkritiknya ia sering dianggap sebagai seorang yang serba bisa dan ahli membuat teori (meskipun banyak juga teori yang didukung oleh hasil penelitiannya).

Eysenck adalah seorang ahli teori biologi dan hal ini membuatnya terinspirasi untuk melakukan penelitian pada komponen-komponen biologis dari kepribadian. Dia mengatakan bahwa intelegensi merupakan sesuatu yang diturunkan sejak lahir. Ia juga memperkenalkan konsep ekstroversi (introversi-ekstraversi) dan neurotisme (neurotik-stabil) sebagai dua dimensi dasar kepribadian. Dia percaya bahwa karakteristik kepribadian dapat diuraikan berdasarkan dua dimensi tersebut, yang disebutnya dengan "Supertraits".  

 

Albert Bandura

(1925 -     )

Albert Bandura dilahirkan pada tahun 1925 di Alberta, Canada. Dia memperoleh gelar Master di bidang psikologi pada tahun 1951 dan setahun kemudian ia juga meraih gelar doktor (Ph.D). Setahun setelah lulus, ia bekerja di Standford University

Albert Bandura sangat terkenal dengan teori pembelajaran sosial (Social Learning Theory), salah satu konsep dalam aliran behaviorisme yang menekankan pada komponen kognitif dari pikiran, pemahaman dan evaluasi. Albert Bandura menjabat sebagai ketua APA pada tahun 1974 dan  pernah dianugerahi penghargaan Distinguished Scientist Award pada tahun 1972.

 

 

      Sumber:   

Sarwono, Sarlito Wirawan. 1986. Berkenalan dengan Aliran-Aliran dan Tokoh-Tokoh Psikologi. Bulan Bintang: Jakarta.

Hjelle, Larry A. & Ziegler, Daniel J. 1992. Personality Theory. McGraw-Hill International: NY.

www.allpsych.com    

Share some of my interests? Just want to start a correspondence? Please get in touch!

Just click this address to send me mail:

myname@myaddress.com